Tuesday, June 3, 2014

Umroh mendatangkan kedamaian :)

Awal tahun ini , saya merasa rasa terdorong untuk melakukan Umrah - Ibadah sunnah tapi keutamaannya dibawah haji karena haji wajib hukunya bagi yang mampu, yang merupakan salah satu pilar dari Rukun Islam . Sebelumnya Aku tidak tahu banyak tentang apa yang harus saya lakukan dan saya selalu merenungkan untuk menunda umroh sampai aku " siap, " tapi kemudian saya menyimpulkan bahwa tidak ada waktu seperti sekarang !

Aku ingat perasaan gembira , gugup dan juga cukup takut saat aku naik pesawat Jeddah.

Saya melihat orang-orang mengenakan dua potong kain putih yang diwajibkan untuk dipakai dari miqaat ( titik di mana umat Islam melakukan ibadah haji atau umrah yang jika memasuki batas tempat itu harus mengikuti aturan ihram ) . Kesederhanaan itu , saya pikir, adalah sangat indah ; pakaian dasar, tanpa make up , tidak ada yang mewah , hanya kembali ke dasar .

Kesibukan warna-warni Jeddah adalah menyambut perubahan dari monoton dan stagnan dari Saudi ibukota Riyadh , di mana aku telah tinggal selama setahun terakhir . wajah-wajah baru , bahasa yang berbeda dan kepribadian yang dinamis dari seluruh dunia benar-benar membawa kota pelabuhan ini hidup .

Ada sejarah yang mengakar dan jiwa di Jeddah , yang kontras dengan steril dan agak berjiwa Riyadh - rumah bagi al Saud (dengan jumlah gedung pencakar langit yang terlalu banyak) . Dari Jeddah , saya akan membuat jalan ke tempat suci umat Islam .

Mekah

Naik taksi 60 - riyal kemudian, saya berada di Mekkah , kota lain metropolitan dengan sejarah yang kaya dari perdagangan - sesuatu yang cukup jelas dari saat saya tiba . Tapi ketika aku berjalan dari titik taksi turun saya , Al - Masjid Al - Haram ( " Masjid Agung " ) , suasana berubah dari kesibukan dan kebisingan , untuk ketenangan .

Saat aku mendongak dan melihat masjid , perasaan itu nyata . Ini bisa menjadi mimpi . Aku hanya tidak bisa percaya aku ada di sana , di tanah di mana nabi masa lalu telah hidup dan meninggal dan di mana sejarah telah ditulis .

Aku mengelilingi Ka'bah yang dibangun kembali oleh Nabi Ibrahim , berjalan di antara dua bukit di mana Hajar , istri Ibrahim , yang lari , yang panik mencari air untuk memuaskan kehausan bayinya . Sepanjang hidup saya, saya akan melihat gambar Ka'bah dengan Muslim dari semua bangsa mengelilingi itu - gambar yang menyerupai planet yang mengorbit matahari . Ada rasa persatuan dan harmoni dalam gerakan , yang saya sekarang bagian dari . Jika harus meringkas apa yang saya rasakan dalam kata , itu akan menjadi damai 

Dalam perjalanan pulang saya, saya menemukan diri saya merenungkan makna sebenarnya dari Islam dan apa artinya menjadi seorang pengikut iman . Aku memikirkan contoh yang sangat baik dari etiket dan melakukan dalam pidato dan tindakan yang ditunjukkan oleh semua nabi masa lalu ; pesan mereka tentang keadilan , persatuan , kesetaraan , kerendahan hati .

Ini membuat saya sedih , karena saya tahu bahwa banyak orang sudah lupa , diabaikan atau tidak mengetahui contoh-contoh ini . Namun, pengalaman juga memperbarui tekad saya untuk berusaha untuk menjadi lebih baik , untuk melakukan hal yang benar tidak peduli apa konsekuensi , dan pada akhirnya , hidup dengan cara yang diinginkan Allah .

Saat pesawat berangkat dari Jeddah , saya mengambil sebuah Quran berukuran saku dari tas saya dan membukanya . Mataku tertarik pada sebuah ayat tertentu , yang tampaknya menjadi yang terbaik dan paling pas mengakhiri pengalaman Umrah saya :

"Wahai orang-orang yang beriman, jadilah kamu orang yang benar-benar penegak keadilan, menjadi saksi karena Allah biar pun terhadap dirimu sendiri atau ibu bapa dan kaum kerabatmu. Jika ia kaya atau pun miskin, maka Allah lebih tahu kemaslahatannya.  Maka janganlah kamu mengikuti hawa nafsu karena ingin menyimpang dari kebenaran. Dan jika kamu memutar balikkan (kata-kata) atau enggan menjadi saksi, maka sesungguhnya Allah adalah Maha Mengetahui segala apa yang kamu kerjaan." ( Quran 4:135 )

translated from : http://www.5pillarz.com/2013/06/21/my-umrah-brought-me-peace/

1 comment: